Saturday, 19 October 2013

Pelangi



"Cuba perhatikan pelangi tu...? Indah kan? Subhanallah. Hebat betul ciptaan Allah; bagaimana cahaya yang satu, dalam keadaan tertentu, boleh berpecah menjadi tujuh bilah cahaya yang berbeza, dan membentuk satu jalur berwarna-warni yang begitu mempesona.

Tapi, pelangi hanya akan terbentuk bila adanya hujan. Maknanya, hanya dalam keadaan tertentu pelangi akan terbentuk. Dalam keadaan yang biasa, memang susah nak jumpa pelangi ni. 

Begitulah Islam wahai akhi. Islam itu satu, sumbernya satu; hanya dari Allah. Tapi dalam keadaan tertentu, Islam meraikan perbezaan. Islam menerima kepelbagaian. Kerana Islam itu indah, punya pelbagai ragam dan beraneka warna.

Perkara yang asas dalam Islam sudah tetap, sepertimana yang telah termaktub dalam al-Quran dan hadith Rasulullah SAW. Namun kita diberi kebebasan dalam perkara-perkara yang furu', yakni cabang-cabang kepada perkara yang asas tadi. Tapi itu pon ada batas-batasnya; seperti pelangi yang hanya membiaskan tujuh jenis warna, dan bukannya lapan, sembilan dan sebagainya.

Maka bergembiralah dengan warna yang tujuh itu - merah, jingga, kuning, hijau, biru, indigo dan ungu - kerana sekurang-kurangnya Allah memberi kita pilihan, selagi mana ia membentuk pelangi yang satu. Namun apabila tiba masanya, pelangi akan hilang dan kita perlu kembali menjadi cahaya yang satu. 

Yang haram tetap haram akhi. Janganlah kita berlebih-lebihan dalam mempersoalkan hukum Allah, kerana ilmu kita tidak sampai pon setitis air dalam lautan ilmu Allah yang begitu luas. Dan yakinlah, Allah pastinya Maha Mengetahui apa yang baik buat kita.

"Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kamu ke dalam Islam secara keseluruhannya, dan janganlah kamu mengikut jejak langkah syaitan."
[al-Baqarah, 2:208]

Namun, pada masa yang sama, janganlah pula terlalu keras dalam hal-hal yang furu'. Kerana di situ, kita diberi kebebasan dan pilihan, seperti cahaya yang bebas membilah tujuh apabila kena dan tepat pada masanya!"

Tidak berkelip mata Zailani mendengar penjelasan murabbinya itu. Hidungnya kembang-kempis, tanda dia berpuas hati dan bersemangat dengan penjelasan yang diberikan.

Matanya sempat melirih kepada pelangi yang hampir hilang ditelan cahaya matahari yang semakin terik. Dia tersenyum.

"Akhi... Dah tengok cerita Laskar Pelangi...?"


-APG-