Saturday, 28 November 2015

Roda-roda Kehidupan

Assalamualaikum dan salam sejahtera..

Alhamdulillah ala kulli haal sebab secara rasminya dah tamat pengajian sebagai seorang mahasiswi ijazah sarjana muda. Konvokesyen pun dah lepas  bulan 10 haritu. Yang overexcitednya of course lah mama kan. Ye lah, anak first dia nak konvo, of course lah dia bahagia. I rasa biasa-biasa je, hari nak konvonya barulah I rasa nervous. Hahaha. Sebab dah lama tak naik stage. Last naik stage pon masa form 5. Masa ambik anugerah tokoh pelajar dot dot dot. Wahahaha. Tak taulah kenapa I tak rasa excited nak amik scroll tu. Mungkin sebab.. 1. Saya sebenarnya lebih suka belajar jadi saya tak berapa gemar status sebagai graduan  2. Segala susah payah saya sepanjang berjuang dalam study, saya dah lupa. Saya dah lupa macam mana rasanya stress sampai menangis beriya di amcorp mall. Stress sebab macam takde life. Hahahahaha.  Teringat saya akan hadis riwayat muslim..(drmaza.com)

Pada hari Kiamat dibawa seorang penduduk dunia paling nikmat kehidupannya yang menjadi ahli neraka. Dia dicelup ke dalam neraka satu celupan sahaja dan dia ditanya “wahai anak Adam pernahkah engkau melihat kesenangan? Pernah engkau mendapat kenikmatan? Jawabnya: “Tidak ! Demi Allah wahai Tuhanku!. Lalu di bawa seorang penduduk dunia yang paling derita kehidupannya yang menjadi ahli syurga. Dia dicelup ke dalam syurga dengan satu celupan sahaja, kemudian dia ditanya: “Wahai anak Adam, pernahkah engkau melihat penderitaan? Pernahkah engkau mengalami kesusahan? Jawabnya: “Tidak! Demi Allah, wahai Tuhanku! Aku tidak pernah melihat penderitaan. Aku tidak pernah mengalami kesusahan”

Jadi mungkin saya metaforakan majlis konvokesyen tu sebagai syurga kecil yang menyebabkan saya lupa segala kesusahan yang berlaku di masa lampau. 3. Akan ada lagi cabaran-cabaran hidup yang lebih besar akan mendatang. Panjang sungguh muqaddimah. Kalau dalam esei dah kena reject ni. Tapi, this is my blog so only my rule applied here. Wahahahaha..



Tapi itu semua dulu, yang lepas biarlah menjadi kenangan, yang lebih penting adalah kita di masa sekarang. Ya, di masa sekarang yang masih unemployed. Siapa bilang hati tak resah, siapa bilang hati tak gundah bila setiap hari memikirkan perihal yang sama. Walaupun sebenarnya mama lebih suka I duduk rumah sebab jadi teman dia berbual, kemas rumah, tolong dia apa yang patut. Tapi takkanlah I nak duduk rumah kan. I pon mesti kena ada hidup I sendiri. Tapi, belum ada rezeki kan, nak buat macam mana. Yang penting usaha lagi-usaha lagi, lagi dan lagi, doa, doa, dan jangan berhenti doa. 

Dan pada suatu hari, baru I tahu yang sebenarnya ada pandangan serong dan kata-kata yang pedas memperkatakan mengenai saya. Dan rupanya mama dah lama pendam dan simpan benda ni. Kalau saya yang kena, saya taklah berapa kisah pun. Tapi bila kata-kata pedas itu dihamburkan kepada keluarga saya, maaf saya tak boleh terima. Bila mana mama ceritakan sendiri macam mana pedihnya hati mama mendengar pedasnya kata-kata tersebut padahal keluarga saya takdelah amik kisah sangat pun, sebab keluarga saya faham keadaan saya. 
Saya terfikir ‘kenapa perlu sibuk hal orang’ ‘kenapa perlu membanding-bandingkan saya dengan orang lain’ dan ‘kenapa perlu masuk campur urusan saya’  ‘Kalau tak faham keadaan saya  mohon jangan complaint macam-macam’ . Saya tak pernah kacau urusan mereka, saya tak pernah bercerita pun pasal mereka. Kenapa mereka buat saya macam ni? Saya terkejut, terkilan, sedih, kecewa yang teramat sebenarnya dengan orang-orang seperti ini. (sebenarnya di awal-awal nak tulis entry ni, saya rasa panas hati betul, tapi bila dah tulis pendahuluan dah hilang rasa beremosi tu, inilah salah satu masalah saya , hati cepat ‘sejuk’)

Orang kata masa macam nilah yang dikatakan welcome to the real world. Bila mana apa yang kita mahukan tak selalunya dapat. Dah dapat tak sesuai pulak. Bila dah sesuai, takde itu ini lah pulak. Nak kena menahan kata-kata pedas dari orang sekeliling lagi yang tak tahulah apa sebab-musababnya. Inilah cabaran-cabaran orang yang baru bermula melangkah membina batu-bata hidup sendiri. Baru nak mula satu langkah dah ditohmah dengan macam-macam. 

Alhamdulillah lah bila saya disedarkan dengan kata-kata adik saya, ‘Sabarlah kak, perjalanan hidup akak sebelum ni kan mudah je, smooth je. Takpela kali ni susah sikit’. Baru saya sedar, memang benar kata-kata dia itu, memang saya  akui saya ni seorang hamba yang memang layak diuji. Dan akhirnya saya sudah redha. Banyak sebenarnya saya belajar dan faham sendiri dari perkara-perkara seperti ni. Orang yang kita buat baik selalu pun ada yang tak puas hati dengan kita. Apa lagi kalau kita buat jahat kepada orang lain. Memang kita tidak boleh mengharapkan kebaikan dibalas dari orang. Tapi hanyalah kepadaNya yang Maha Pengasih dan Penyayang kita memohon ganjarannya.

Jadi, inilah roda-roda kehidupan saya setakat ni. Ada masanya kita di atas, ada masa pula kita dibawah, tapi hidup kita terus berjalan sampailah waktunya nanti roda kita akan terhenti, membawa segala bekalan yang dikutip sepanjang perjalanan untuk dipersembahkan kepada Tuhan. Semoga kita boleh menempuh ujian yang mendatang dengan jiwa yang besar dan jiwa yang kuat. Walau apapun, 

mintalah pertolongan dengan sabar dan solat. (Al-Baqarah: 45)

Tuesday, 23 June 2015

Kau pergi~

sedih..

mula-mula tak rasa sedih pun, tapi hari tu tetibe tergerak hati nak tanya..

.. majdah balik bila?..
.. balik esok..
...esok?.. cepatnya?..
..ye la.. esok..
.. bila?.. pagi?..
..a'ahh..

lepas tu la rasa macam dah sedih, sedih yang sayu, tapi tak keluar air mata pun.

sebelum ni selalu usik-usik manja kat dia, lepas ni dah tak boleh dah,
selalu bahan amik gambar dia berselubung dengan selimut masukkan laptop dlm selimut sebab nak buat ala-ala macam mini gsc, sekarang dah tak bleh bahan dah.
selalu acah-acah tarik rambut dia, sekarang dah tak boleh dah..
selalu amik gambar tyme dia tidoq, sekarang dah tak boleh dah..
yang selalu kejut kita kalau nak bangun awal, sekarang takde dah,
yang selalu masuk bilik tak dengar bunyik, tetibe tercongok belakang pintu sampai rasa nak gugur jantung sebab terkejut, sekarang dah takde dah,
yang teman kita tengok citer kartun Big Heroes sampai menangis ketawa sebab kelaka sangat..sekarang takde dah..


sedih kot..

balik bilik biasanya ada majdah dok tengah lena tidoq tetengah bilik, sekali tadi balik bilik dari solat terawih, bilik kosong, katil majdah kosong.. sayuuuuu

tapi bila difikirkan balik, dalam dunia ni takde benda pun yang kekal menjadi milik kita, semuanya pinjaman dari Tuhan. Bestfriend pon adalah salah satu pinjaman. Nak taknak kena redha.   Macam dalam lagu raihan tu.. raihan ke?.. tak ingat.

Mana milik kita?
Tidak ada milik kita
Semua yang ada
Allah yang punya..~~


Dan saya bersyukur dapat kawan yang sangat baik seperti beliau.
May the best be with you roommate.
May Allah bless you roommate fiddunya wal akhiroh,
Semoga nanti jadi isteri kepada ehem ehem dan ibu yang solehah kepada anak2 nanti..



ikhlas dari rommate kesayanganmu..
nak cakap depan2 hang, aku malu.. jadi aku tulis kat blog je lah.. hahaha, walaupun hang tak baca blog aku... hahahahahahahahahahaha...hmmmmm.. tak sangka rupa-rupanya aku sayang kat hang.. hahahahah





Tuesday, 16 June 2015

Something I can see from her.

Post ni sempena memenuhi request dari beliau. XD

Saya sebenarnya tak berapa pandai nak mengarang mengenai orang. Tapi, apa salahnya mencuba kan?.. kahkahkah..

okay, macam mana nak start?..

saya sebenarnya dalam diam-diam saya, banyak sebenarnya yang saya belajar dari beliau. Maksudnya, saya banyak memerhatikan beliau dan me 'reflect'kan apa yang saya perhati dari kehidupan beliau dengan cara kehidupan saya. Dan sebenarnya, banyak kelebihan beliau yang tidak ada dalam diri dan kehidupan saya. 

Saya tak pernah jumpa seorang rakan pun yang sejujur beliau. Betul. Tak tipu. Macam mana nak explain eh?.. Macam ni , dia bagi apa yang dia ada pada dia, dan kita pon bagi apa yang ada dekat dia. Hahahahaha.. ape benda aku cakap ni? Maksudnya takde selindung2, takde agenda apa-apa. 

Saya sebenarnya tak berminat dengan manusia-manusia yang suka mengambil kesempatan. Contohnya, kita bersungguh-sungguh nak kawan dengan dia, share segala cerita suka-duka kehidupan kita, up and down kita, tolong dia masa ssusah dia, tapi last2 dia pi tinggal kita macam tu je, macam kita tak pernah ada apa-apa yang di share, bila jumpa balik dia react dengan kita macam kita ni stranger pada dia, macam dia tak pernah kenal kita, pastu dia pergi kawan dengan orang lain dan tak pernah tegur kita pon kalau kita tak tegur dia dulu. Padahal dulu share makanan sama-sama, share stories sama-sama. Saya rasa orang macam ni tak jujur. Tak jujur dalam bersahabat. Saya tak suka dengan short term friendship macam ni. 

Macam love story pon ada jugak kan?.. lololollll..

Tapi entahlah, saya jenis yang macam tu. Lepas tu, saya dah mengambil pengajaran lah daripada pengalaman saya tu supaya jangan percaya sangat dengan orang luar. Kena kenal dulu orang tu macam mana, lepastu baru kita boleh share segala benda. Hahahahahaha. Tak nak dah rasa dikhianati. Kah kah kah. 

Okay, post ni pasal beliau, bukan pasal saya. Hahahaha.. Bila dah kenal dengan beliau ni, saya dapat balik apa yang saya nak. Kawan yang jujur. Selalu bagi pendapat yang sejujurnya. Kalau baik cakap baik, kalau buruk cakap buruk, dengan cara yang berhikmah. Alhamdulillahlah, saya bersyukur sangat sebab dapat kenal dan bersahabat dengan beliau.

Lagi satu, ssaya bersyukur sangat sebab dari beliau saya dapat tahu apa yang saya kurang dari sudut family saya. Terutamanya dari aspek komunikasi dan dari segi memahami. Sekarang saya baru tahu, pentingnya sifat memahami dan sifat keterbukaan dalam sesebuah keluarga. That makes everybody in the family feel appreciated dan rasa bebas. Kadang-kadang kita ni hidup je sebumbung tapi hati lain-lain. Disebabkan kurangnya komunikasi dan saling berkongsi antara satu sama lain. Mengapa kurangnya komunikasi?.. Disebabkan kurangnya sifat memahami dan sifat terbuka antara ahli keluarga.  contoh perbualan dalam keluarga, ni contoh je tau, takde kaitan pon dengan family saya:

Situasi 1


A: Belajar okay?
B: Tak.
A: Kenapa? Ni mesti berkawan dengan sesapa entah. Siapa kawan kamu ni?.. ( Si A terus melontarkan pelbagai andaian yang tak betul)
B: (Apa yang si B mampu lakukan hanyalah berdiam diri demi tidak mengeruhkan lagi keadaan.)

Perbualan terus tertutup.



Banyak lagi sebenarnya yang nak dihuraikan mengenai beliau, tetapi masa tidak mengizinkan. Btw, siapa beliau itu?..


Biarlah rahsia.







Wednesday, 20 May 2015

Kerenah Yang Bernama Manusia

Saya tak nak bercerita sebenarnya, tapi dalam kondisi yang sekarang ni saya rasa saya perlu bercerita.

Saya sebenarnya sungguh penat dan sangat malas untuk melayan kerenah manusia-manusia yang sudah mukallaf dan akil baligh yang berperangai mengada-ngada dan kebudak-budakan. Cubalah jadi matang untuk handle masalah dan juga matang dalam mengawal emosi yang berlebih-lebihan tu, tolonglah. 

Pada pandangan sayalah, apa yang saya percaya selama ni, jangan terlalu bergantung dengan manusia. I mean, jangan terlalu mengharapkan balasan dari manusia, jangan terlalu menagih dan meminta perhatian dari manusia. Sebabnya, selalunya kalau kita berharap kepada manusia kita yang akan kecewa. 

Dah nama pun manusia, manusia ni sifatnya mudah penat dan letih. Hanya Allah sahaja yang tidak pernah letih mendengar masalah dan rintihan hamba-hambanya. Cuma manusia yang tidak mahu mengadu masalah kepada Dia. Berharap kepada manusia untuk membalas segala kebaikan kita ni, selalunya memberikan kekecewaan. Sebab manusia ni pun, dia sendiri ada banyak masalah, kepala dia pun serabut dengan masalah macam-macam. Tetiba kita datang nak tambahkan masalah dia lagi, manalah dia tak penat dan rasa bosan dengan kita. Sudah termaktub pun dalam Al-Quran yang manusia ni bersifat keluh-kesah supaya hidup kita ni bergantung sepenuhnya dengan Tuhan. 

Saya pun tak bolehlah nak cakap lebih-lebih, nanti jadi kat saya pulak. No, No, semoga tidaklah. 

Dan lagi satu, bagi saya, cara kita bergaul dengan orang lain itu bergantung kepada tingkah laku orang yg kita bagi response tu. Errr, paham tak? Maksud saya. Apabila si A mencuba untuk bergaul dengan si B, si B biasanya memberi response berdasarkan apa yang dia tahu mengenai si A atau berdasarkan background si A tadi. Sebenarnya, ada sebab mengapa orang lain tak berkenan dengan tingkah laku kita. Dan biasanya, ada sebab yang kukuh mengapa orang lain selalu tak berkenan dengan tingkah laku kita. Cuma kita yang perlu ambil inisiatif untuk muhasabah diri sendiri. Tu pada pandangan saya lah. Pada pandangan saya. 

Dan lagi satu saya rasa, tak ke mana pun kalau kita nak bawak perasaan marah kita, dendam, benci kita tu. Kan lebih baik dan menyenangkan keadaan kalau berlapang dada, bermaaf-maafan serta perbaiki diri masing-masing dalam perkara yang sepatutnya tak menimbulkan masalah pon. Lagi satu, bak kata kawan saya, komunikasi itu penting!.. XD

hmm.. tu je kot. Tak pandai nak komen lebih-lebih. Semoga memberi pengajaran untuk diri ini yang sememangnya amat jauh dari kesempurnaan.


#DariHatiYangKecewa
#SemogaKitaSemuaDiberiHidayahdanPetunjukDariNya
#SemogaTuhanMelembutkanHatiKita
#SamaSamaPerbaikiDiri
#BerlapangdadalahDalamMenerimaTeguran





Tuesday, 12 May 2015

Friends. Just the Way You Are ~

Tinggal lagi lebih kurang sebulan lebih untuk menghabiskan sisa-sisa pembelajaran sebagai seorang mahasiswa. Tak sangka kan, empat tahun hampir berlalu tanpa sedar. Alhamdulillah. Banyak sebenarnya benda yang kita belajar hidup dalam alam universiti. Cabaran, susah senang, sedih, menangis, gembira, ditipu, rasa dikhianati, fake, semua ada. 

Classmate yang walaupon kaum melayunya berbelas orang sahaja tetapi, MasyaAllah, komplikatednya mengalahkan seratus orang. Yang sorang perangainya macam ni, yang sorang perangainya macam tu, yang sorang selalu menghilangkan diri, yang sorang pulak selalu menjemahkan diri, yang sorang kepala angin, yang sorang lagi takda perasaan. Lol. Setiap diri klasmet tu ada uniknya yang tersendiri, sebab tu banyak kisahnya. Kisah matang dan kisah kebudak-budakan. Ye la, kan, usia-usia remaja menganjak ke usia dewasa, perangai memasing pun berubah dari tahun ke setahun. Kalau dulu perangai macam orang jahiliah, sekarang alhamdulillah sudah tahu perangai mana yang membawa ke jalan redha Allah. HAHAHAHAHA.. Dari yang bujang sampailah ada yang dah kawen. Tahniahlah, jodoh sampai awal. hahaha.

Banyak sebenarnya nak describe pasal klasmet tapi tak bolehlah cakap lebih-lebih kat sini, nanti ada pulak yang terasa. XD.. Boleh katakan, most of the time kat UM dihabiskan dengan klasmet. Mungkin sebab tu kot, banyak kisah kitorang ni sampai jadi gaduh-gaduh, tak kurang jugak kisah-kisah percintaan antara klasmet. My GOD!.. Hahahahaha.. Indah kan?.. hahahahahahaha..

Ni baru kisah klasmet, kisah rumate belom masuk lagi. Yang buat hal sendiri, yang gelak tak boleh nak berhenti, yang selalu buat lawak hambar tapi kitorang buat-buat gelak jugaklaaa, yang selalu menganjing, yang selalu buat pickupline tak sudah-sudah, yang selalu nak kenen-kenenkan orang, yang tak boleh nak berenggang, yang kadang-kadang terasa hati, yang selalu buat kata-kata falsafah, yang selalu share lagu-lagu best sampai berminggu-minggu tak boleh move on, yang selalu share kisah-kisah hati, yang selalu share berita-berita semasa, yang selalu tolong bila dalam kesusahan, yang selalu tolong picit-picitkan badan (boleh bukak 'tip-top spa' pasni), yang selalu nampak cantik sepanjang masa walaupon hujan ribut petir melanda, dan tak kurang juga yang selalu nampak comel ala-ala preity zinta,  .. Hahahahahaha.. macam-macam. 

Apa-apa pun, Thanks for being my friends and being part of my world. :)

Hmmmm..tu je kot nak cakap. Saja nak abadikan dalam blog. Mana la tau, bila dah hilang ingatan boleh refer balik memori2 ni. By the way, VIVA dah lepas, THESIS dah submit, senang kata FYP dah habis.. rasa lega yang teramat sangat. Alhamdulillah, semoga keputusannya baik-baik sahajalah. Aamiin. 




Tuesday, 24 February 2015

Teguran

Entah mengapa pada hari itu, hati Aina rasa terpanggil-panggil untuk ke surau. Lama sudah tidak ke sana. Sesudah di surau, ketika mahu membuka stokin dan menyarung telekung, terlihat kelibat seorang kakak senior.

Aina:  Eh, akak, buat apa kat sini?

Akak Senior:( soalan tadi tak berjawab) akak selalu jugak datang sini?, tak pernah nampak kamu pun?

Aina: hihi, maybeeee sebab kita jarang datang sini kut, sebab tu tak selalu nampak.

Akak senior: oooo, bizi ea? sejak bila dok taman ni?

Aina: eh, lama dahhh, empat tahun yang lalu.


Situasi tadi sudah menampakkan yang Aina memang betul=betul jarang ke surau taman itu. =_='. Usai solat isya', Aina dengan rasa malu menadah tangan berdoa.

"Ya Allah
ampunilah segala dosa-dosaku,
Ya Allah, yang maha mendengar, maha melihat dan maha mengetahui segala isi hati, 
dekatkanlah aku dengan orang-orang yang soleh dan solehah,
agar aku tidak tersasar dari jalanMu, agar aku tidak terpesong dari jalanMu,
Ya Allah,
jangan biarkan aku terkapai-kapai seorang diri tanpa bantuanMu,
Ya Allah,
sesungguhnya aku tidak mengetahui apa yang akan aku lalui di masa hadapan, maka Ya Allah, aku memohon yang terbaik dariMu untukku, kerna engkaulah yang Maha mengetahui."

Terasa lain benar malam itu, apa yang dikatakan di dalam doa tadi, seakan hati betul-betul memaknakannya, terasa seluruh anggota tubuh badan dengar dan memahami setiap bait yang dikatakan oleh lidah satu persatu. Sebak. Kemudiannya, Al-Quran diambil, mahu membaca dan mentadabbur barang sepatah dua ayat. Sampai di muka surat ke dua, akak senior tadi memanggil,

"awak, awak..
jom, sini, akak bacakan satu hadis kejap"

Lalu, memenuhi ajakan akak itu tadi, Al-Quran ditutup lalu Aina duduk di sebelah akak tadi.

" hidup kita ni, hidup kamu-kamu semua dan orang-orang sekarang ni sepatutnya kena lebih kuat pegangan agamanya, kena lebih exposure kepada ilmu-ilmu agama berbanding orang dulu-dulu. Sebab apa? sebab sekarang ni terlalu banyak mehnah dugaan yang datang. Orang yang tak kuat pegangan agama ni atau kurang exposure dengan ilmu-ilmu agama ni, dia cepat putus asa, cepat give up, takde semangat. " 

Introduction-nya  sahaja sudah mampu membuat hati Aina kaku. Terasa benar dengan situasinya pada masa itu . Tak mampu Aina tersenyum, hanya mendiamkan diri, mendengar ayat-ayat seterusnya. 

" Orang yang mendamaikan dua orang yang bergaduh adalah sedekah, orang yang membantu meringankan beban saudaranya adalah sedekah, orang yang berkata dengan perkataan yang baik dan perkataan yang memberi pahala adalah sedekah".. 


Sebahagian hadis yang akak itu ucapkan, bagaikan sayup-sayup terdengar ditelinganya, walaupun dia duduk betul-betul bersebelahan dengan akak itu. Aina larut dengan fikirannya, bermacam-macam soalan yang timbul sejak akhir-akhir ini. Soalan mengenai hidupnya, masa depannya, apa yang dia cari dalam hidup ini, betul-betul membingungkan kepalanya. Entah mengapa, Aina merasakan Tuhan menjawab sebahagian doanya di awal tadi. Tuhan bukan menjawab secara direct, tetapi memberi Aina semangat untuk teruskan perjuangan hidup. Bergetar rasanya hati Aina. Terasa diri betul-betul diperhatikan. Memang, tiada makhluk yang bergerak di muka bumi ini yang terlepas dari pengetahuanNya.