Tuesday, 24 February 2015

Teguran

Entah mengapa pada hari itu, hati Aina rasa terpanggil-panggil untuk ke surau. Lama sudah tidak ke sana. Sesudah di surau, ketika mahu membuka stokin dan menyarung telekung, terlihat kelibat seorang kakak senior.

Aina:  Eh, akak, buat apa kat sini?

Akak Senior:( soalan tadi tak berjawab) akak selalu jugak datang sini?, tak pernah nampak kamu pun?

Aina: hihi, maybeeee sebab kita jarang datang sini kut, sebab tu tak selalu nampak.

Akak senior: oooo, bizi ea? sejak bila dok taman ni?

Aina: eh, lama dahhh, empat tahun yang lalu.


Situasi tadi sudah menampakkan yang Aina memang betul=betul jarang ke surau taman itu. =_='. Usai solat isya', Aina dengan rasa malu menadah tangan berdoa.

"Ya Allah
ampunilah segala dosa-dosaku,
Ya Allah, yang maha mendengar, maha melihat dan maha mengetahui segala isi hati, 
dekatkanlah aku dengan orang-orang yang soleh dan solehah,
agar aku tidak tersasar dari jalanMu, agar aku tidak terpesong dari jalanMu,
Ya Allah,
jangan biarkan aku terkapai-kapai seorang diri tanpa bantuanMu,
Ya Allah,
sesungguhnya aku tidak mengetahui apa yang akan aku lalui di masa hadapan, maka Ya Allah, aku memohon yang terbaik dariMu untukku, kerna engkaulah yang Maha mengetahui."

Terasa lain benar malam itu, apa yang dikatakan di dalam doa tadi, seakan hati betul-betul memaknakannya, terasa seluruh anggota tubuh badan dengar dan memahami setiap bait yang dikatakan oleh lidah satu persatu. Sebak. Kemudiannya, Al-Quran diambil, mahu membaca dan mentadabbur barang sepatah dua ayat. Sampai di muka surat ke dua, akak senior tadi memanggil,

"awak, awak..
jom, sini, akak bacakan satu hadis kejap"

Lalu, memenuhi ajakan akak itu tadi, Al-Quran ditutup lalu Aina duduk di sebelah akak tadi.

" hidup kita ni, hidup kamu-kamu semua dan orang-orang sekarang ni sepatutnya kena lebih kuat pegangan agamanya, kena lebih exposure kepada ilmu-ilmu agama berbanding orang dulu-dulu. Sebab apa? sebab sekarang ni terlalu banyak mehnah dugaan yang datang. Orang yang tak kuat pegangan agama ni atau kurang exposure dengan ilmu-ilmu agama ni, dia cepat putus asa, cepat give up, takde semangat. " 

Introduction-nya  sahaja sudah mampu membuat hati Aina kaku. Terasa benar dengan situasinya pada masa itu . Tak mampu Aina tersenyum, hanya mendiamkan diri, mendengar ayat-ayat seterusnya. 

" Orang yang mendamaikan dua orang yang bergaduh adalah sedekah, orang yang membantu meringankan beban saudaranya adalah sedekah, orang yang berkata dengan perkataan yang baik dan perkataan yang memberi pahala adalah sedekah".. 


Sebahagian hadis yang akak itu ucapkan, bagaikan sayup-sayup terdengar ditelinganya, walaupun dia duduk betul-betul bersebelahan dengan akak itu. Aina larut dengan fikirannya, bermacam-macam soalan yang timbul sejak akhir-akhir ini. Soalan mengenai hidupnya, masa depannya, apa yang dia cari dalam hidup ini, betul-betul membingungkan kepalanya. Entah mengapa, Aina merasakan Tuhan menjawab sebahagian doanya di awal tadi. Tuhan bukan menjawab secara direct, tetapi memberi Aina semangat untuk teruskan perjuangan hidup. Bergetar rasanya hati Aina. Terasa diri betul-betul diperhatikan. Memang, tiada makhluk yang bergerak di muka bumi ini yang terlepas dari pengetahuanNya.