Thursday, 13 November 2014

Apa Rasanya Menjadi Buta?



Ini kisah petang tadi, di mana kami satu kelas dengan lecturer sekali menjadi Si Buta. 

Pengalaman sebagai seorang buta bermula apabila kami dibahagi-bahagikan mengikut beberapa kumpulan. Jadi saya masuk dalam kumpulan yang ketiga. Kami diminta untuk menanggalkan spec, jam, phone, beg dan semua harta benda di luar tempat tu sebelum masuk. Kemudiannya diberikan walking stick setiap seorang as a personal assistant. Sebelum memulakan journey, kami di beri beberapa rules:

1. There are many doors inside there, but don't open it, (Masa dia cakap first rule ni, aku dah start terbayang dalam tu mesti ada rumah hantu, My God !!!)
2. There are some real things in there, you can touch, smell but don't taste it ( Statement ni buat aku terbayang ada katak ka, ular ka, cacing ka dalam tu...yewwwwww)
3. Inside there, listen only to Eric's voice, not others. ( Ni mesti ada distractions nanti)

Apa lagi, aku dengan Faizah, Mira kecik, Ros pon dah start gelabah pegang tangan sesama, dengan bebudak chinese sekali, Sik Wey, Vicky, Jye Lin, semua tu.. Lol.

Masuk ja dalam tempat tu, mak oiii, apa pon tak nampak. Hitam semua, satu benda pon tak nampak, bayang-bayang sikit pon tak nampak. Maka bagai cacing kepanasan la kami, dengan bunyi walking stiknya yang menghentam dinding-dinding, kerusi ke meja ke, dan segala benda yang ada la dalam tu. Dengan suara kitorang yang bertanya macam-macam dekat Eric yang guide kitorang tu.

Ada ATM machine la, pastu kena cross river la, pastu jumpa monumen laa (monumen ke dinding ?), pastu pergi pantai la, bunyi dalam gua la, dekat park la bagai, pegi pasar, ada kobis, ada motor, ada keta laa.. hahaha. yang tak boleh tahan lagi bila kita boleh beli makanan dalam tu. Epic habis.. hahahaaa.. Masa nak pegang benda-benda yang ada dalam tu kelakarrrrr.. Aku dok tak berenggang pegang tangan Sikwey sampai berpeluh-peluh tangan dia aku pegang. Lepastu, Faizah boleh pulak cakap "Ni Cabbage, cabbage!!", tak semena-menanya Faizah terlatah pulak tu. Ooo Mak Ayam!! Lol. Hahahahaha... Pastu entah siapa entah yang raba-raba badan aku sebab nak tau aku siapa. Bersyukur grup tu tak da lelaki. Naya!!.. 

Aku bukan apa, sebenarnya rasa prejudis mula-mula dengan journey jenis yang macam ni, pasal masa sekolah dulu aku selalu kena main game tutup mata, game tu buat malam2, lagi-lagi bila ada camping. Menyampah betul, rasa macam kena buli, tutup mata pastu kena jalan tetengah malam tak sangka masuk dalam lecak la, terjatuh laa, terhantuk kayu yang dibuat-buat sampai lebam-lebam badan ni. Ada yang berlakon takut-takutkan orang dengan menjadi hantu. Tak sukaaaaaa!!!!

Tapi..... bila guide kitorang tu a.k.a Eric tu cerita yang dia pon sebenarnya memang seorang yang buta, totally blind since born (klu tak silap), aku dah rasa yang game ni 'jujur', takde unsur-unsur nak memperbodohkan orang, terkapai-kapai bagai. Tyme tu aku dah rasa sedih dan terharu yang amat sebenarnya.

Keluar je kami dari tempat gelap tu, baru kami tau siapa Eric, macam mana rupa dia. Kagum betul sebab dia tak perlu walking stick pon nak jalan kemana-mana dalam tu. 

Insaf. Memang insaf tak terkata. Faizah pulak dah bertakung air mata. Hahaha.

Insaf sebab selama ini aku rasa nikmat mata ni kecil je.

Dalam game ni la, aku dapat rasa betul-betul yang nikmat mata ni sangat-sangatlah besar.

Dalam game ni lah aku dapat rasa betul-betul yang orang buta ni, tanpa penglihatan:

1. tak tahu apa warna dunia ini, tak dapat lihat warna-warni di sekeliling kita
2. tak tahu bagaimana rupanya orang yang kita jumpa
3. tak tahu macam mana rupanya benda yang kita pegang, rasa, sentuh

Dunia semuanya gelap, tiada warna yang mewarnai hidup mereka. Agaknya apa yang mereka bayangkan ye bila kita sebut pantai?, air?..hutan? Dan bagaimana agaknya rupa wajah diri sendiri? T_T

Journey hari ni bagi saya lebih kepada teguran untuk memuhasabah diri, yang sikit sangat nak bersyukur ni. Banyak ibrah dan pengajaran yang berkesan dari game yang macam ni. Bak kata Dr Ain, 'Learn everything by Heart'. 

Di samping dapat tau jugak, macam mana tulisan braille, macam mana nak menulis tulisan braile, macam mana nak membaca tulisan braille.

Dan sebenarnya, anggapan-anggapan mengenai rules yang aku sebutkan awal-awal tadi langsung takde sebenarnya. Takda hantu (orang yang buat2 jadi hantu), takdak katak dan jugak takdak cacing.


Akhir kata, banyak-banyaklah bersyukur. Bertaubatlah dari sikap takabbur kita ni haa. Astaghfirullahal azim!!.Banyak-banyaklah menghargai orang yang kurang berkemampuan dari kita. 

Jaga mata. Jaga baik-baik. Jaga nikmat yang Allah dah beri percuma ni. Jangan nanti bila nikmat ditarik balik, menyesal tak sudah.

Terima kasih banyak-banyak Dr Azlina atas peluang ni. :)

Terima kasih Tuhan atas teguran yang bermakna ini. :')


Senyum. 



Dialogue in the Dark,
The School, Jaya One, Petaling Jaya.










Saturday, 1 November 2014

Dari Pandangan Hamba

بسمالله الرحمن الرحيم 


 Pada suatu petang yang cerah, ada sebuah keluarga di mana si ibu sedang tekun menyulam kain di tepi rumah. Si anak pula sedang leka bermain di halaman rumah sambil diperhati oleh ibunya tadi. Sedang asyik bermain bersama teman-temannya, si anak kehairanan melihat si ibu yang dari tadi tekun menyulam, lalu si anak menghampiri ibunya.

"Mak, mak buat apa ni?" tanya si anak

"Tiada apa-apa, kamu pergilah sambung main." Jawab si ibu.

Si anak tadi sambung meneruskan permainan. Setelah letih bermain, si anak menghampiri lagi ibunya, bertanyakan perihal yang sama.

"Mak buat apa ni?"

Sambil melihat kain sulaman itu yang berserabut dari bawah kain itu.

"Mak tengah menyulam. Kamu pergilah main lagi."

 Lalu si anak bermain lagi, setelah beberapa lama kemudian, si ibu memanggil anaknya.

"Kamu nak tengok tak apa yang mak buat tadi?" tanya si ibu

"Nak. Mana dia?"

Lalu si anak melihat kain sulaman ibunya tadi dari pandangan atas. Di dapati sulaman si ibu tadi sangat cantik dengan sulaman bertemakan pemandangan. Ada bunga, ada burung, ada pokok, ada rumah dan sebagainya.
Lalu  si ibu menegur anaknya tadi.

"Tadi, kamu melihat dari pandangan bawah, kamu dapati ianya buruk, tapi setelah kamu pandangnya dari atas kamu akui yang ia sebenarnya cantik dan indah. Begitu jugalah hidup ini. Takdir dan ketentuan yang sudah Allah tetapkan kepada setiap hambanya itu, jika kita pandang sebagai pandangan hamba Allah kita memang dapati ianya buruk untuk kita, tetapi jika kita pandang dengan pandangan atas atau melihat dengan bagaimana Tuhan melihat, nescaya kamu akan yakin setiap yang Allah beri itu adalah yang sangat indah untuk hamba-hambanya." 




Terkesan dengan kisah ini, analogi yang mesejnya 'sampai' ke dalam hati. Pentingnya rasa redha dan syukur atas apa yang kita ada untuk capai rasa bahagia. Setiap yang kita ada ini semuanya Tuhan yang punya, semuanya pinjaman belaka. Allahu rabbi. Subhanallah, masyaAllah.


Kalau nak tahu kisah-kisah lain lagi boleh cari slot ceramah 'Dirimu Memang Cantik' dari Ustazah Nurhafizah Musa.