Sunday, 15 December 2013

Bukan Setakat Perihal Hati dan Perasaan


Rasa terpanggil untuk tulis entry berkaitan tajuk ni.

Sekarang dah musim orang kawen. Sepupu ramai dah kawen, sepupu belah mama, dan hari ni sepupu belah abah kawen. Sampai hati tak ajak aku gi kenduri. T_T. Kawan sekolah rendah, kawan sekolah menengah, kawan matrik, senior sendiri bahkan coursemate sendiri pon bakal kawen tahun depan. Wahhhh, tahniah, tahniah diucapkan. 


Makanya, hangatlah tajuk ini diperbualkan di dalam kelas, di food junction, bersama jiran bilik sebelah. Lagi-lagi yang dok berjiran satu floor kan. Lagi lah hangat topik tu untuk di kupas-kupas bak memasak pop-corn yang meletup-letup. Sana-sini tajuk kawen, kursus kawen pon semakin berleluasa sekarang ni. Hati memasing berbunga-bunga. Dalam hati ada taman la katakan. Aku tidak menyalahkan soal itu. Bende tu fitrah. Semua orang akan rasa kot. Dia datang sendiri. 

Tapi,


Bagi pandangan aku. Aku ulang sekali lagi " Bagi pandangan aku" ianya salah kalau ia dibincangkan terlalu kerap, sampai menimbulkan pelbagai prasangka yang buruk-buruk. Aku muak kalau dengar topik ni berjam-jam dari pagi sampai petang, dari petang ke malam, kekadang tu sampai tak tidur malam sembang pasal bende ni. Keterlaluan. Memasing nak cari calon sendiri, memasing na cerita ape criteria2 yang di cari. Gossip sana sini. 

Cuba cari tajuk lain, tajuk yang lebih kepada untuk membangunkan nilai diri, meningkatkan tarbiah diri. Aku rasa tu lebih perlu untuk di bincangkan. Jangan terlalu terbuai dengan cinta dunia, dengan cinta angan-angan. Kita muda, ada peranan dan tanggunjawab yang lebih besar daripada soal cinta yang tak berkesudahan tu. 

Aku malu. Malu diri tak solehah mengimpikan si dia yang soleh. Malu diri yang tak seberapa adanya ilmu ni mengimpikan si dia yang serba cukup. Malu dengan diri yang tak seberapa cantik akhlaknya ini mengimpikan si dia yang sempurna akhlaknya. 

"Expect Ali when you are Fatimah"
-Dr Fadila, The Legacy-

so the vice versa is 

"Don't expect Ali when you are not yet Fatimah"

Kalau nak bincang soal kawen secara serius, bagi aku, tak perlu nak gosip2, tak perlu nak berperasangka yang macam-macam. Buang masa!. Baik perbetulkan diri. Cari ilmu sebanyak dan semampu yang boleh. Tambah ilmu, amalan. Yang basic apatah lagi. Kene jaga. Dan of course perbanyakkan doa. Make a tight bond with Him. 

Soal kawen bukan kontrak dua tiga tahun. Ianya kontrak seumur hidup dan juga sampai ke alam selepas mati. Kita mahu bawa masjid ini sampai syurga, bukan takat lima, enam tahun, pastu cerai. No!. So, ia perlukan persediaan yang serba cukup.

For women especially, akhlakmu menentukan nasib si dia. Sama ada syurga atau neraka. Isn't a heavy task for us? Kaulah yang bakal menegur si dia, kala alpanya dia akan suruhan Tuhan. Kaulah yang sepatutnya mencorakkan dan membentuk khalifah-khalifah untuk masa hadapan. Isn't a heavy task for us? So, sekali lagi untuk ditekankan, yang persediaan itu amat amatlah penting.

So, stop gossiping. Please!
Semua dah besar kan? Boleh pikir sendiri.



Am I wrong?.. Sorry, if my opinions hurt you.



#Kahwin bukan setakat perihal hati dan perasaan.


 




Loss of Sensation

Meniti penghujung sem 1, 3 year student ni banyak ceritanya. Kadang tak tahu bagaimana mahu meluahkan. Semuanya tersimpan dalam rasa, semuanya tersimpan dalam emosi dan fikiran. Dengan conass dan test yang tak berkesudahan setiap minggu, homework yang juga tak putus-putus, ditambah lagi dengan keadaan emosi yang tak menentu. Homesick terutamanya. 

Cuti haritu pun tak macam cuti, sampaikan tengok tv dengan family pun kene bawak meja study sekali nak siapkan homework. Sebab semua kata homework kene hantar hari isnin , tup tup, kene hantar 2 minggu lepas tu rupanya. What the.......  Aku rasa tak berbaloi cuti aku, dahlah susah nak balik. Keluar? Aku yang suka shopping ni pon takda masa nak shopping dengan family disebabkan kerja2 semua itu. Kadang, susah juga untuk tingkatkan self-esteem and motivasi diri. Punca?

 " Indeed, with the remembrance of Allah, do hearts find rest"


Puncanya yang utama, sejak akhir-akhir ini, susah sekali mahu thabat dalam jalannya, susah sekali mahu selalu ingat padanya. Kadang tu, rasa macam hanyut, leka dengan benda yang sia-sia, buang masa, buang tenaga, buang emosi.   Lepastu menyesal, dan akhirnya keluarlah entry ni.

Mana hilangnya manisnya iman? mana hilangnya hati yang selalu menangis kerana takutkan Dia? Mana hilangnya semangat berkobar? Mana hilangnya sahabat yang selalu mengingatkanku akan Dia? Mana?????


Dan malam tadi, kelibat dia lalu dihadapanku. Jauh. Tapi cukup untuk aku rasa tercabar. Tercabar dengan seorangnya dia, tapi mampu istiqamah, mampu thabat. Mungkin ini cara Tuhan memberi kesimpulan.

Untuk mulakan kembali, bukan suatu yang senang. Ibarat mendaki gunung, sampai di pertengahan kadang tempat bertaut runtuh, dan perlu mulakan sekali lagi dengan badan yang sakit terjatuh. Mengeluh? sudah berapa ratus kali mahu mengeluh.


Untuk akhirnya, doakan aku. Doakan aku untuk sentiasa istiqamah pada jalanNya.





Tuhan, 
ku tahu untuk mencintaiMu adalah payah,
tetapi,
untuk tidak mencintaiMu itu jauh lagi payah,
bimbinglah aku,
ke jalan yang diredhaiMu,
Sungguh,
Hamba ini lemah.



*tak paham entry ni? Entry ni memang bukan untuk difahami. Sekadar meleraikan sedikit rasa yang tersimpul dihati walaupun sebenarnya masih banyak lagi yang belum terlerai. Semuanya soal hati.